Mom and Key (Living in style) # 1




Perbedaan itu……

Ntah, apakah zaman udah berubah, atau cara mendidik kami yang easy going. Kami seperti teman dan sahabat bagi, Key, putri kami. Dia bisa bercerita apa saja pada kami, tanpa takut di marahi. Dia juga bisa mengkritik kami bila kami salah. Dan memang, kami belumlah menjadi orantua yang sempurna bagi dirinya.

Saya jadi melihat secara  jelas, bagaimana perbedaan cara pandang dan sikap anak. Antara anak yang didik dengan gaya overprotektif dan tarik ulur. Dalam artian membebaskan apa maunya, tetapi mereka masih kita beri pertimbangan. Sehingga mereka bisa memutuskan yang terbaik bagi diri mereka sendiri.

Hasilnya ...????????? Perbedaannya jauuuuuuuhhh banget dengan emaknya. Mereka lebih berani mencoba, mengutarakan pendapat dll.  Misalnya gini.

Simbah          putri    : Jangan lupa lho, jangan tinggalin sholat dan ngaji, si key juga       ubun-ubunnya  di “sebul” di doain biar jadi anak bener … bla..bla bla ( selalu nasehatin terus)

Emak              : Inggih ma. Suaranya patuh, nggak berani memprotes, meskipun nasehat itu berulang kali di denger, sampai titik komanya hafal.

Another story

Saat lihat tivi,bareng Key, trus pas ada berita kejahatan. 

Emak  : Nak, nanti sekolah aja yang bener yah, jangan ikut teman-temannya pacaran....Bla..bla…bla

Key ngelihat emaknya.

Key     : Tuh kan, ujung-ujungnya nasehatin. Iyah ma, Key inget kok, nggak usah di nasehatin terus. Dengan muka kesel.

Gubrak!!!!!!
Satu catatan, dia tak suka apapun nasehat yang berulangkali. Meskipun jujur, saya parno, membaca status-status mereka di bbm anak saya. Yang di omongin bukannya pe er atau buku yang bagus. Malah seputaran cogan alias cowok ganten, anak cantik, pacaran sudah nggak malu panggil papa mama, pake di screenshoot segala.
Sampai saya mikir, ntar kalo sudah SMA, ngomongin apaan ?Yah, meskipun tak semua anak yang begitu. 

Lantas....bagaimana sikap saya menghadapinya, supaya anak wedok tidak terpengaruh? haruskah saya dengan menjejalinya terus dengan nasehat? Tidak! Key sudah protes. Dan itu sudah menjadi catatan saya, supaya saya tidak mengulanginya lagi.

Daripada saya pusing tujuh keliling, lebih baik saya pasrah dan berdoa sama Allah, semoga saya nantinya di bantu OLEHNYA dalam mendidik anak saya supaya menjadi anak yang bener dan nggak neko-neko.





Comments

Tulisan Beken