Si Mbak, Penjaga Warnet


Nggak terasa, sudah 5 tahun, aku menjadi penjaga warnet, selain menjadi ibu rumah tangga. Huweeee..pekerjaan yang tak pernah ku bayangkan sebelumnya, berjam-jam duduk di depan computer. Menunggu. Padahal, dulunya aku paling tidak betah bekerja di belakang meja, yang kerjanya banyak duduk. Kadang kalau sudah bosen browsing, aku menulis, kadang main game, nonton drama korea, atau bermain bersama bobo kucingku yang jutex.
Ada banyak suka dan duka. Tenyata, pekerjaan ini juga banyak tantangannya, lho. Mungkin lebih menantang dari pekerjaan laundry, usahaku sebelumnya.

Ngomongin soal usaha, mungkin disini masih dianggap aneh, bila tak memiliki karyawan. Ada saja yang bertanya siapa pemilik warnetnya. Saat kujawab aku sendiri yang punya, mereka kaget. Elho…..emang ada yang salah apa ya? Usaha di jalanin sendiri. Lah, usaha masih sak iprit, trus kalo petantang petenteng pakai gaji karyawan pula, bisa pemborosan dong. Selama masih bisa kita handle, ya kita handle.


Terus….ada banyak cerita dan clients yang ku hadapi. Ada yang baik, ada yang jutex, ada yang cerewet, ada yang cuek, dan lain sebagainya. Ada juga clients yang kelihatan alim banget, lah kok pas ku remote, yang di lihat filem kek gitu. Untungnya pas malam, nggak ada anak-anak yang main. Ada juga yang sukanya youtuban doang, atau main game, atau ada yang ngerjain tugas. 

Yang bikin degdegan adalah, ketika ada clients yang ngebossi, dia sukanya main perintah, padahal kagak ngerti apa-apa. Kalau sudah cerewet sekali, ku biarin deh. Nggak mau ku bantuin. Daripada ikutan puyeng. Atau bawa anak-anak. Mana anaknya dibiarin rewel pula. Nggak mikir pelanggan lain. Kalo sudah gini, aku suka ngajak anaknya, baik itu mewarnai. Supaya mereka diam. itupun kalo nggak sibuk, kalau sibuk….ya sudah, wassalam.

Ada juga yang mengerikan, saat ada anak-anak yang pup. Ntah bagaimana ceritanya, kok ya bisa pupnya jatuh begitu saja. Padahal toilet tersedia. Akhirnya.....pontang panting bersihin. Duh.

Lalu, yang bikin seneng sekaligus bete, saat ngajarin anak-anak tugas sekolah. Miris banget, masih banyak anak-anak yang belum bisa computer. Mereka harus belajar sendiri. Mending kalo orangtuanya ngerti, lah kalo nggak ngerti, kasihan banget. Bingung dah mereka, harus ngapain. Nah..disitulah tugas kita untuk berbagi ilmu. Kadang ada yang cepet, kadang ada yang super lola. Dan biasanya nih, pas saat kita mengajari anak-anak, warnet lagi rame, kadang buat duduk aja, nggak sempet, mondar-mandir, ngajarin anak-anak. Mana ada yang mau ngeprint, mau scan, atau minta bantuan lainnya. 

Di sini pula aku sudu banyak belajar, tentang ilmu perkomputeran. Soalnya aku gaptek, kadang suka kebingungan juga, ngadepin clients yang juga sama-sama nggak bisa. Padahal mereka harus kirim laporan ke si boss. Beruntung misua lebih jago. Kalau sudah ribet, pasti dah larinya ke sono. Etapi….dipikir-pikir, nggak bagus juga kalau terus ngandelin. Hihihihihi…..belajar, setelah itu lupa lagi. Entahlah..kenapa pelajaran computer susah banget nyantol di otakku ya? Akibatnya misua yang ribet. Wkwkkwkwkwkwkw.

Ya wes, gitu aja cerita sore ini


Comments

Tulisan Beken