Dilarang Makan Kripik Tempe!




Bukannya mau nakut nakutin supaya jangan makan kripik tempe,  kasian dong penjualnya pada nggak laku ntar.

Ceritanya begini,


Ada sodara yang nitip jualin kripik tempe.  Lantas saya cobain, kripiknya gurih, tapi keras. Eng ing eng..berhubung saya demen yang model begitu, maka dalam hitungan menit, sebungkus kecil itupun tandas. Kauk…krauk…krauk…..

Eh…..ternyata mulut ini berontak dikasih satu, nagih lagi, lalu saya buka sebungkus ldan sebungkus lagi. Wkwkwkkwkwk nggak sadar habis 3 bungkus. Habis gitu….tenggorokan mulai tak nyaman. Tapi saya cuek....

Malamnya suara saya langsung serak…..kalo bicara sakit. nah lho! masak gara gara kripik? Berasa nggak yakin. Saya memang suka banget dengan yang namanya krupuk, kripik dan sebangsanya. Jadi addict, makan harus ada kriuknya, nggak heboh rasanya bila makan tanpa mereka. Meskipun berlauk tempe dan sambal, nggak masalah asalkan ada krupuk. Sama seperti orang yang suka merokok, kemudian sehari saja tanpa rokok, mereka menjadi uring-uringan. Begitupun denganku, bingung! Pas puasa yang kucari duluan pasti krupuk, kalau makan keluar, sangunya krupuk..... Hahahaha....kalau ada teman jauh datang, trus mereka nanya, minta oleh-oleh apa. Pasti jawabnya krupuk. Hahahahhaha...gilingan nggak sih. 

Back to kompi......

Karena suara saya makin serak, maka saya kunyah kencur, jahe…...sampai jeruk lemon dan kecap.....tahu nggak...belum mempan.Kemudian minum obat. Sebab saat batuk yang dibawah juga ikutan ngocor. Alamak...makin pusing!!
 Dan konyolnya, saya nggak menghentikan makan kripik tempe. Makannya sembunyi-sembunyi, takut dimarahin suami, karena masih makan kripik tempe. Busyet, bujubune….
Ya begitu deh......sampai hari masih tersiksa dengan batuk. Ada Aqua?

Comments

Tulisan Beken