Kulit Eksotis Yang Bikin Mabuk



Aloha!
Yuhuiiii...gue comeback menulis. Setelah lumayan vacum. Ceiyaaa...apa ada yang kangen tulisan gue? Hahahahah ngarep dot com. Etapi.. gue terharu juga saat baca beberapa komen di blog dan di wattpad supaya gue terusin cerbung passion dan lintrik yang emang senagaja gue stop.

Dan tulisan ini juga buat tujuannya untuk menyegarkan saraf-saraf otak supaya bisa kembali ON dengan banyak ide setelah lama sibuk mengurusi soal pekerjaan.  Widih...gayanya mantap jiwa.


Baiklah... sebulan terakhir ini gue memang sibuk bingit, minggu-minggu pertama berat, karena handle 3 villa, mana lokasinya berbeda pula dan kabar baiknya gue nggak ada transport. Dengan senang hati gue jalan kaki...untuk sedikit berhemat, sekalian olahraga. Toh nggak jauh jauh amat. Sekitar 20 menit, itupun dengan gaya lambat, pake cuci mata. Waks..gubrak! sengaja di buat lebay. Hasilnya bobot gue turun, yang dulunya endut, mulai langsing, dan efek lainnya lagi, kulit gue jadi eksotis, apalagi bagian yang terekspos matahari. Ih...item, bukannya gue nggak jijik atau benci dengan item, no. Tapi karena otak gue sebagai perempuan sudah teracuni oleh wanita dalam drama korea, yang wanitanya berkulit putih Dan Itu bagi gue, adalah kecantikan sempurna. Etapi... meskipun berkeingan untuk menjaga kulit supaya tak terpapar matahari, tetap saja gue males ribet, pake payung, kaos kaki even jaket. Sukanya ngeloyor aja, berasa sok jadi bule...buletin maksudnya, hak prettttttt.

Berbeda dengan suasana ubud yang tenang dan hijau. Suasana tempat kerja sekarang lumayan busy. Macet, panas, dan gue jarang lihat yang hijau-hijau.Nikmatnya, disini semua gampang dicari, mo lapar tengah malam, warung masih ada, salon deket, spa deket, butik tinggal lompat, es cream tinggal nyebrang. Tinggal dompetnya mau apa nggak.

 Minggu pertama, gue kudu adaptasi. Mengingat kost gue viewnya tembok doang. Sementara di Ubud, baru buka pintu...gue udah bisa melihat hijaunya dedaunan dan segarnya udara pagi. Thats why I love Ubud so much. Dan hal itu kagak bisa gue nikmati sekarang. So..supaya tetap bisa menikmati hijaunya dedaunan, didalam kamar sengaja gue taruh tanaman. Biar kalau gue bangun, bisa langsung seger lihat yang ijo-ijo.

Back to kulit gue...

Yang semakin hari semakin eksotis, membuat gue mabuk tiap kali melihatnya. Gimana nggak kleyengan. Lihat kaki gue...hitam, betis gue futih, terus naik ke lengan...sama bro. Terus lihat leher....dan wajah...makkkk.... ini siapa sih, kulitnya jadi belang-belang kek zebra cross. Aduh..makin pusing pala berbie gue memikirkannya.
Setelah itu, gue mulai panik dah. Biasanya sangat minimum pake kosmetik, sekarang di bela-belain beli kosmetik dan perawatan wajah lainnya. Supaya muka gue nggak kian gosong. Hahahahha gubrak.

Btw...hoahemmmm...mata gue mulai protes nih. Gue bobo dl yah
tabik












Comments

Tulisan Beken